sepenggal kenangan seorang santriwati (hiks)


Hallo sahabat🙂
Hows ur day ? gimana nii kabarnya hari ini ? pasti lagi pada gembira kan hatinya ?? kan awal bulan, jadinya pada gembira gitu deh ortu baru gajian dan kita dapet kecipratan uang, hihihi😛 *norak kamu phii!*

Sahabat, saya seneng banget deh hari ini (3 okt) saya tadi pagi habis subuh diajak ayah buat nonton tv, khususnya nonton ceramah pagi/kultum di TPI. Nah, disana ada seseorang yang sangat saya hormati, beliau menjadi narasumber pagi ini di acara kultum tersebut. Beliau adalah Ust. K. H. Mahruz Amin, sang pemimpin Pondok pesantren Darunnajah (sekolah yang sangat terkenang bagi saya) dan juga merupakan ketua perhimpunan ponpes seluruh Indonesia.(pokoknya banyak lagi deh tadi yang disebutin oleh pembawa acara tentang organisasi2 yang dipimpin beliau).

Ya Allah, saya sedih waktu melihat beliau (sedih bahagia maksudnya) karena setelah melihat beliau saya jadi teringat masa-masa waktu saya masih nyantri di PonPes Darunnajah Jakarta. teringat ketika saya sedang bersenang-senang dengan sohib2 di sana (apalagi waktu ada temen yang abis di datengin orangtuanya, kita semua pasti kecipratan rejeki walopun Cuma sebiji permen), teringat ketika sedang dimarah-marahin dan dilabrak kakak kelas (senioritas masih sangat diterapkan di ponpes itu, tapi ga terlalu parah kea jaman dulu katanya), teringat ketika sedang bareng2 berbondong-bondong sholat wajib 5 waktu ke masjid (dengan awalnya harus digebrak perkamarnya oleh bagian keamanan buat sholat di masjid, coz kalo ga gitu kita -anak2 yg bandel- ga bakal mau berangkat sholat ke masjid), teringat ketika rebutan ngambil nasi buat makan siang dan makan malam (kalo sarapan anak2 jarang ngambil nasi, coz lauknya ga enak, hehe), teringat ketika nama saya disebutkan di salah satu pengumuman yang menyuruh saya untuk datang ke bagian bahasa karena sudah melakukan pelanggaran bahasa (saya udah 3x kena pelanggaran bahasa, untungnya ga pake jilbab ngejreng, sereemm, dan buat temen2 saya yg udah pernah pake jilbab ngejreng, pasti terkenang banget kan ya?? hihihi), teringat ketika rame2 berlarian menuju pintu gerbang sekolah yang selalu dijaga oleh Ustadzah Lily dengan suaranya yang cempreng itu (I miss her sound verymuch) dan terpaksa di suruh “DownUp” puluhan kali kalo udah telat masuk ke gerbang (saya jarang telat sekolah, pernah hampir nyaris telat tapi saya berhasil meloloskan diri memasukki gerbang, dan say goodbye ke temen2 yang masih ketinggalan di belakang, hihihi, pissshh kawan2), teringat ketika harus rebutan kamar mandi buat mandi pagi, kadang-kadang juga suka kabur sholat subuh demi bisa mandi pagi (coz kalo ga gitu bisa2 telat dateng ke sekolah dan akibatnya di downup oleh ustadzah lily tadi, tapi sebenernya, kalo mau aman mandi paginya, ya kudu bangun sebelum adzan subuh, sekalian habis mandi sholat tahajud, huehuehue). dan banyak lagi kenangan-kenangan yang ada di hati dan benak saya ketika masih ada di darunnajah. (I really2 miss that moment, hikshikshiks).
Kembali ke ustadz Mahruz, beliau merupakan satu-satunya ustadz yang bisa menenangkan hati para santrinya ketika santri-santrinya itu merasa gelisah dan tidak betah di pesantren. Dengan berbekal air dan doa, beliau memberikan air doa tersebut kepada santri2 yang ga betah tadi, dan hasilnya santri tersebut kembali tenang hatinya dan bisa belajar dengan baik lagi. Tadi juga waktu di kultum Ustdz Arifin Ilham (alumnus darunnajah juga, yang sekarang udah sering go public di tivi-tivi) cerita kalo beliau juga pernah merasa tidak betah, lalu mendatangi ustd mahruz, dan sang pemimpin memberikan air doa kepada ust Arifin, akhirnya ustd Arifin kembali tenang hatinya. (saya juga kalo ga salah 4 kali udah minta air doa itu, waktu kelas 1 smp 3x dan di awal kelas 2 smp 1x, terimakasih Ustadz🙂 ).

Dan satu lagi sahabat, kejadian yang sangat menggemparkan menunjukkan bahwa Allah itu benar-benar ada dan maha menyayangi mahlukNya, yaitu ketika kuburan ayahanda dari Ustadz Mahrudz harus dibongkar untuk dilakukannya perluasan pondok pesantren, ketika kuburan telah selesai dibongkar di dapatlah sosok jenazah yang masih bersih wajahnya, dan kain kafan yang melapisinya pun masih utuh. Subhanallah, rayap-rayappun tidak mau menggerogoti tubuh beliau, bahkan kain kafan yang melindungi tubuh beliaupun tak ada satupun binatang yang berani untuk mencabik-cabiknya. Ini benar-benar Kejadian Luar Biasa (kayak istilah di medis deh, KLB, hehehe). Hanya subhanallah yang bisa keluar dari mulut kami saat itu, yang saya yakini saat itu adalah, Ayahanda dari Ustadz Mahruz merupakan mahluk yang sangat disayangi dan dimuliakan Allah, apapun itu saya yakin beliau sudah memupuk banyak kebajikan di dunia ini. (kejadian ini kalo ga salah terjadi waktu saya kelas 2 smp, bener ga temen? *nanya ke anak2 DN angktn 31*).

Banyak lagi kisah-kisah tentang beliau (Ustd Mahruz. Red), namun saya tidak sanggup menyebutkannya satu-satu, hehe🙂.

Sahabat, saat ini saya merasa kangen sekali dengan teman2 seperjuangan saya. Kangen saat-saat kita bersama dulu. Kangen juga dengan ustad ustadzah yang udah mendidik kita (jadi inget ustadzah muzayyaroh, ustadzah yang paling judes yang jadi pemimpin di asrama arafah tempat bernaungnya murid-murid baru disana, bayangin, baru aja jadi santri di pesantren, udah dihadepin dengan ustadzah yang cool (baca: pelit kasih izin, kalo ditanya diem aja) kayak gitu. Eh tapi sebenernya ustadzah muzay baiiik banget loh orangnya, sering kasih izin kalo saya mau nambah hari liburnya, makasih ustadzah🙂, inget juga dengan ustadzah yayah yang udah ngebebasin saya dari arti-arti ibadah amaliah waktu kelas 3 smp biar saya bisa pulang lebih awal, padahal seharusnya saya menghafal ayat dan artinya sebagai sarat perpulangan, hihihi makasih ustadzah tersayang🙂. Dan juga inget sama ustadzah munji yang udah menyita HP saya 2 x selama saya nyantri di sana (i hate diss moment) hape kan dibelinya pake duit, kalo pake daun sih gapapa kalo mau disita. Hikshiks, kan saya juga jadinya dimarahin ortu saya, hikshikshiks, tapi sebenrnya yang salah emang saya kok udah tau ga boleh bawa barang begituan tapi masih ajja nekat ngebawanya, hihihi, dasar santri yang dodol + badung !, dan satu lagi ustadzah yang sering jadi perefresh pikiran kalo lagi belajar, yaitu ustadzah wardah sang guru fisika yang selalu mengucapkan kata ’alhamdulillah’ dan ’iya’ berulang kali selama ia mengajar, alhasil saya dan teman2 bukannya konsen belajar ’fisika’ tapi malah asiik menghitung berapa banyak kata yang sudah di ulang beliau, hihihi, lucu deh kalo mengingatnya. pokoknya banyak lagi ustadzah2 yang tersimpan di memory saya baik kajadian2 baik ataupun kejadian2 yang ga enak)

Saya juga kangen dengan masjid, janib, kamarmandi, kelas, lapangan yang sering dipake buat pramuka, perkemahan, kegiatan2 tahunan, dekor-mendekor sampe harus ngejob tengah malem, piala porseka yang 2 tahun berturut2 direbut angkatan 31, kumpul-kumpul bareng temen buat lucu-lucuan, kamar tidur, ranjang, lemari, arafah 14 beserta anggota kamar dan ketua kamar (kamar wktu kls 1, sangat berkesan).

I Miss Everything About Darunnajah.

Sayang banget saya Cuma punya 3 tahun kenangan di darunnajah, seandainya saya bisa bertahan sampai 6 tahun di sana, pasti saya akan punya lebih banyak pengalaman dan ilmu agama, huhu tapi ga ada yang perlu disesali, semua udah ada jalannya masing2 dari Allah. Hmmm, pengen bgt sekali aja ngerasain lagi gimana hidup di pesantren, PENGEN BANGET !! (tapi ga ada aturan bahasa yaa, coz saya udah lupa bahasa arab nih, hihihi, ingetnya Cuma MATBAH (Dapur), MAKSOF (kantin) doang, hahahaha)

Kayaknya cukup segini dulu deh nostalgila saya tentang darunnajah, udah panjang banget yang saya ceritain, kalian pasti dah pada eneg bacanya, hihihi🙂. Pengen deh ikut reunian angkatan, tapi saya ga punya banyak waktu (libur panjang Cuma 1 bulan dalam 1 tahun!) hikshiks. I miss all my besties in darna🙂

BIG LOVE to DARUNNAJAH’s FAMILIY🙂

Nb: I type dis writing by crying becoz remembering all everything about darunnajah, hikshikshiks😥

bit pict about my darna :


kekompakkan santri darunnajah angkatan 31

asrama santriwan

reuni santriwati angk 31

10 thoughts on “sepenggal kenangan seorang santriwati (hiks)

  1. bri berkata:

    __SALAMSORE…semangat iaabuat aktifitas besokharii__
    ____SEMANGAATT!–>CIIIAT..ahahay_____
    ____kompak banget phii..seru2..keep friendSHIP iaa____

  2. wahhh..
    seru ya..
    kalo saya di sana juga, pasti minta air doa juga..
    *meklum emang gak betahan saya.. hehehe*

    oOo..
    yang saya lihat/dengar berita di tivi ttg jasad yang masih utuh itu adalah ayahnya ustadz Mahruz tho..
    subhanallah…

    ps: pertanyaannya sudah saya jawab😉

  3. hai teman…pa kabar… lama nih aq gak bw ataupun update blog….

    daripada bete dikosan gelap2an mending maen ke warnet sekalian bw…berkunjung ke tmn blogger..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s