keluguan, keculunan, ke-innocent-an kami, para koas baru


rasanya baru seminggu menjalani kepanitraan di rumah sakit tercinta ini. untuk saat ini masih bisa bilang RS ter’cinta’, entah sampai batas kapan rasa ‘cinta’ itu berubah menjadi ‘bosan’ atau bahkan ‘benci’, semoga rasa ini tidak akan berubah yaa sayanggg. haha #eh?

minggu pertama sebagai koass-ers dan di stase yang masih termasuk stase asik dan ringan (THT-KL) ini belum banyak menyita tenaga dan perasaan. kegiatan masih ringan, pasien juga ga banyak, jaga malem bisa istirahat, pasien yang di follow up juga cuma 1 atau 2 orang dan follow up cuma per jam, kakak residen yang baik-baik, perawat yang baik-baik, dan dokter-dokter konsulen yang ga kalah baiknya. all izz well. cuma, yang namanya koass baru, pasti masih ga tau apa-apa tentang apa yang harus dilakukan. misalnya aja nih kita disuruh sm mbak perawat, “dek, ambil perangkat infus dong buat pasien ini!”, sebagai koass baru yang masih polos dan tak berilmu ini gatau apa yang harus dilakukan. perintahnya sih ambil “perangkat infus”, tapi apa itu perangkat infus aja koass baru pasti ga tau, boro2 tau apa perangkat infus, tempat ambil infusannya aja pasti ga tau deh. makanya sebagai koass baru kita harus sadar bahwa ilmu kita belum ada, jadi jangan malu bertanya, biarin aja kita dimarahin atau dianggep ‘bego’ oleh mbak perawat, yang penting kita bisa tau ttg hal itu dan juga bisa menjalankan tugas kita sebagai koas. jadi, kalo dapet perintah dari semua senior di RS, tanyain langsung ke mereka “mbak ambilnya di mana, trus apa aja yang harus diambil?”, mereka pasti jawab kok, kan mereka tau kita ini mahluk baru di dunia mereka, walopun kadang ada juga yang ngedumel “koas ini gimana apa2 ga tau!”, buang deh omongan2 ga penting itu, ambil yang penting buat kita belajar aja. jadi kalo disuruh ambil infus set, biasanya ambilnya di tempat pelayanan obat (TPO) trus yang harus diambil itu ada infus set (selang infus), cairan infus yang mau dipake (D5, atau RL, atau lainnya) ukuran makro atau mikro, aboket (22cc atau 14cc, banyak ukurannya, ini juga harus ditanyain mbak nya butuh yang brp cc), spuit (tanya juga brp cc yg dibutuhin), trus kita harus tau nama pasien, umur, jekel, dan dia dirawat di bagian mana untuk diisi di TPO tadi. nah, ribet kan! itu baru disuruh ambil infus set, belum ambil yang laen-laennya. kalo malu bertanya, dijamin 1 jam juga ga dapet2 itu barang. jadi malu bertanya sesat di jalan.

pengalaman laen nih, waktu dapet tugas jaga di kamar operasi, weleeehh! semua bener2 harus dipelajari. jadi, sehari sebelum dapet tugas ada baiknya koas baru ini tanya ke koas senior dimana tempat kamar operasinya, apa aja yang harus dipersiapin, ritual sebelum masuk ruangan, dll. kamar operasi itu ada banyak, jadi kita harus tau kamar mana yang bakal kita jaga, dan banyak juga peralatan yang harus dipersiapkan, mulai dari baju khusus buat operasi, sendal khusus, jilbab khusus, dan masker khusus semuanya harus steril, ga boleh dibawa keluar dari ruangan steril, kalo ketauan bisa ditegur abis-abisan kita sm senior2 yang ada. makanya kita bener-bener harus tau tempat seluk-beluk dimana aja baju operasi ini bisa kita pake. kunci untuk tau semuanya ya harus rajin bertanya, tempat bertanya yang paling aman itu ya kakak koass senior kita, mereka pasti mau deh ngajarin segala sesuatunya. jadi, jangan malu bertanya ya teman.

hal lain yang harus dipelajari saat berhadapan dengan pasien, misal mau anamnesis, atau pemeriksaan fisik, semuanya juga harus dipelajari. Ikuti kakak koass senior yang lagi ada pasien, liat cara mereka menghadapi pasien, apa aja yang harus dilakuin biar pasien percaya sama kita dan mau diperiksa oleh kita. “semuanya ada seninya dek!” ujar koas senior. dan mereka benar, pasien itu sifatnya beda-beda, jadi harus kita yang menyesuaikan diri dengan mereka dan jangan lupa awali dengan rasa empati. kalo ada masalah laen juga kita harus banyak belajar dari koas senior, misal infus pasien tetesannya ga jalan, nah kita liat gimana koas senior nyelesain masalah itu, laen kali setelah kita tau terus ada infus yang macet lagi, jadi kita udah bisa benerin sendiri infusnya. pake alat-alat pemeriksaan juga harus dipelajari, liat gimana cara senior ngeoperasiin alat2 itu, terus kalo takut lupa kita harus catet langkah2nya (tapi catetnya jangan di depan pasien ya!), kalo udah tau langkah2nya kan kita jadi bisa gunain sendiri alat2 itu. dan banyak lagi hal2 yang harus kita pelajari.

btw yang namanya sistem pendidikan, apalagi sistem yang menganut senioritas, kita harus bener2 jaga attitude kita. jangan seenak perut kalo lagi berhadapan dengan senior, semua ada caranya. jadi hati-hati dengan tingkahlaku kita, “manut-manut wae lah!”, kata orang jawa. so, watch your back! karena kita ga tau siapa yang ada di belakang kita, tiba2 ada konsulen lewat eh kita lagi asik maenan games disaat jaga, tuh kan bahaya. bisa2 gara2 attitude kita jadi ga bisa ujian, ngulang stase deh. naudzubillah! ga mau kan! jadinya bener2 harus pelihara attitude kita. nanti juga kita bakal ngerasain jadi senior kok (suatu saat kelak, amin)

cukup kayaknya sesi share ‘kepolosan-kepolosan’ koas baru kali ini. btw jangan lupa makan yang bergizi, tidur cukup kalo punya waktu, jangan malu bertanya, dan banyak2 belajar dari senior yaa. semangaatt teman2! btw malem ini jaga nih! capcus duluu mauu tiduurr ahh. daaahhh

wejangan dari sang senior :

GambarGambar

2 thoughts on “keluguan, keculunan, ke-innocent-an kami, para koas baru

  1. bener banget..
    se-keset apa pun kita,aih se rendah apa pun kita,ini jalan yg hrs ditempuh.
    berjuang!
    hoho,insyaAllah kalo ikhlas ga bakal berasa terlalu berat🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s