this is it, about me, my life, and I


    “aahh, capek, pusing, sakit, muak, bosan dengan semua ini”

Oke, lagi-lagi keluhan yang cuma bisa lo keluarin. ngeluh-ngeluh-ngeluh di setiap saat lo ga mampu. Hidup memang gak bisa ditebak. Keberuntungan juga gak bisa dipilih. Tukang Somay juga cita – citanya dulu bukan jadi pedagang somay (loh?) Ya, malang tentu gak bisa ditolak dan kentut juga susah buat ditahan (makin ga nyambung)
Denger-denger sakarang udah ada pembagian waktu indonesia yang baru lohh, WIG –> Waktu Indonesia bagian Galau. pas banget nih ngetik postingan disaatsaat galau. FYI, WIG sudah mulai dipopulerkan semenjak kosakata ababil a.k.a labil menjadi trendwords di kalangan remaja, dan kini saatnya WIG untuk melebarkan sayapnya di dunia peremajaan *astaga, galau abis deh gue*. dan mari kita bumihanguskan perALAY-an di dunia ini *zzz*
Berhubung lagi bergalau ria, mari semua unek-unek selama ini ditumpahin semuanya di blog penuh kegalau.an ini
Jadi, sekarang gue lagi galau bener2 pengen mengeluarkan kentut unek-unek yang udah lama ditahan dan juga yang sepertinya makin kronis dalem pikiran gue. mulai dari soal kuliah, kerjaan, keluarga, teman dan thelastone love live *apadeh?*
tentang kuliah, sampe sekarang masih bener2 belum bisa dapet chemistry di dunia kedokteran *astaga phii, udah hampir 3 tahun kuliah, tapi masih belum cinta juga sama bidangnya*. oke, siapa suruh gue masuk ke kedokteran ? kenapa juga mau disuruh ambil jurusan itu kalo gue ga suka ? satu-satunya alasan gue masuk ke kedokteran cuma karena nyokapbokap yang emang kepingin anaknya jadi dokter. nyokap gue, alasan utamanya biar gue bisa hidup lebih mapan nantinya. lah, terlalu berorientasi ke materi deh nyokap x(. udah sering nyoba ngerayu biar gue bisa masuk jurusan IT. tapi berkali-kali gue rayu barkali-kali juga cinta gue ditolak, dan akhirnya dukun bertindak *hah?*. intinya nyokap ga mau banget gue ambil jurusan IT. padahal jelas-jelas semasa SMA, anaknya lebih mampu di bidang IT, daripada dunia perbiologian. tapi kenapa juga dipaksain masuk ke dunia itu ? TAKDIR, inilah yang disebut takdir. takdir gue jadi mahasiswi kedokteran, takdir gue ketemu temen2 terdebest di sekolahnya masing2 *kalo diusutdaninvestigasi, semua yang masuk FK ternyata juara umum, best of the best dari sekolahnya masing2 cuy*, takdir yang mengharuskan gue ujian tiap satusetengahbulan sekali, takdir cuma dapet jatah libur 1 bulan dalam setahun *sedangkan fakultas lain bisa libur sambil nyawah sampe panen juga bisa*. banyak banget takdir yang harus gue terima dengan ikhlas pokoknya deh. sebenernya ngapain juga nyeselin semua yang udah lewat. “DONT LOOK BACK”, said someone. bener juga. kalo gitu, udah ga perlu disesali, jalani dan nikmati apa yang ada sekarang. betul ibu-ibu ?

————————————————–

okee, rangkaian kalimat diatas gue bikin waktu masih jaman preklinik (kuliah) kira2 smester 3-5, dimana gue masih jadi ABG labil tentang statusisasi kehidupan, kenapa gue bisa masuk FK, kenapa gue selalu ga bisa ikut reunian sama temen2 sekolah gue gegara jadwal kuliah yang ga pernah ada liburnya, kenapa selalu ada ujian setelah lebaran, dan kenapa, kenapa, kenapa. selalu gue pertanyakan, selalu dikeluhkan, yang akhirnya cuma nihil, ga ada yang berubah. tapi sekarang, gue mensyukuri bahwa gue jadi mahasiswa fk, yang ternyata merupakan ladang amalan yang paling banyak. jadi dokter itu ga usah muluk2 deh buat ngarepin banyak pasien  banyak duit. ga semua pasien itu mampu buat bayar dokter, jadi satu2nya niatan jadi dokter yaitu banyak pasien banyak amal. asal semuanya dikerjakan karena Allah. berniat untuk menolong sesama.

alhamdulillah, sebentar lagi kepanitraan klinik bakalan selesai, dan semoga gue bisa lulus di semua stase, insyaallah, amin. ikhtiar udah, berdoa udah, tinggal tawakkal untuk hasilnya nanti. abis selesai kepanitraan, wajib ikut exitexam yang notabenenya kalo mau dapet gelar dr. harus bisa lulus exit exam tersebut. sebenernya ga fair ya, kan kita udah selama 5,5 tahun sekolah yang setiap 7 minggu sekalinya kita pasti ada ujian, dan disetiap ujian dinyatakan sudah lulus, terus harus ikut ujian exitexam lagi baru bisa dapet gelar dr. ? ga adil! exit exam itu jadi analoginya kayak UN, kalo dalam satu kondisi saat ujian mahasiswa tersebut lagi ada masalah, terus ga fokus sama ujiannya, padahal selama ini mahasiswa itu termasuk kategori mhs rajin dan pintar, gr2 ujian itu mhs ga lulus terus ga bisa jadi dokter? kan ga adil banget ya, kasian si mhs, orangtua mhs apalagi, sudah mengharapkan anaknya tamat dan langsung bs kerja, gataunya gr2 ujian itu si anak ga bisa kerja, pasti sedih orangtua kita. huhu. tuh kan, ngeluh lagi.. hmmm.. semoga Allah memberikan yang terbaik buat kita. amiinnn.

sekarang lagi di stase santai tapi bosan, IKMIKK, gegara kita dari jam 8 sampe jam 3 sore kerjanya cuma nongkrong di kelas yang ACnya ada 6 tapi ga fungsi semua, nongkrong nungguin kalo ada dosen yang masuk mau ngajar, kalo ga ada yang masuk ya bearti seharian kita plangak-plongok gaada kerjaan. kebanyakan sih dari 42 mhs, 20nya maen laptop (ngegame/ngenet), 10nya nonton film, 10nya maen kartu, 2nya belajar persiapan exit exam. hahaha, yang belajar cuma 2 gelintir mhs doang. itulah kenyataannya. selama ini kita udah penat dengan kegiatan ‘perkoassan’ di rumahsakit tercindta, jadi wajar aja sih kalo kita maunya nyantai leyeh2 padahal ada segunung ujian di depan mata. 5 bulan lagi bakal ada exit exam, dan emang seharusnya kita manfaatin stase santai ini buat persiapan ujian, tapi apalahdaya, godaan saytonnirrojim emang lebih kuat. pengen deh kayak si D dan N yang tiap hari belajar di kelas. pengeennn.. tapitapii. gue termasuk orang yang ga bisa memprioritaskan hal2 yang harus diprioritaskan *nah bingung kan?*. semoga nanti suatu saat gue segera sadar dan keluar dari belenggu setan ini. amiinn. haha.. semoga kita bisa menyelesaikan tugas2 kita dengan baik dan bisa memberikan yang terbaik buat kedua orangtua kita ya. amiiinn..

barusan buka fb temen2 di DN dulu, yang nyatanyaa temen2 gue sebagian besar udah pada tunangan dan merid. aaaakkk. bertambah lah kegalauan gue. apalagi baru-baru ini kehidupan gue habis digoyang masalah besar tentang dia. baru mau sembuh dan move on, eh ngeliat statusisasi temen2 gue yang baru pada tunangan dan merid, jadi kambuhlah ke galauismean gue malem ini. hua hua hua. *laahh, jadi galau kan!* semuanya hamba serahkan padaMu ya Allah :o)

baiklah sodara-sodara, saatnya teletabis berpisah. sampai jumpa lagi. sayonara. jaga diri baik-baik. jagalah hati jangan kau nodai, jagalah hati cahaya hidup ini. baiiii.. wassalam..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s